Pengalaman Azamara di Asia

Itinerary langsung menarik perhatian saya. Chennai, India (juga dikenal sebagai Madras) ke Singapura dengan singgah selama tiga hari di Myanmar. Itu Perjalanan Azamara® biasanya menuju ke Asia selama bulan-bulan musim dingin, tetapi perhentian di negara “sebelumnya dikenal sebagai Burma” adalah yang pertama. Pemilihan pemenang Hadiah Nobel Perdamaian baru-baru ini Aung San Suu Kyi ke parlemen Myanmar dan kunjungan Presiden Obama yang lebih baru tampaknya menjadi langkah pertama dalam pembukaan bagi wisatawan Barat. Kami akan menjadi yang pertama pergi.

Azamara menawarkan resort dan tamasya pra-pelayaran, tetapi kami memutuskan untuk menyerang sendiri. Saya memesan kami ke Vivanta oleh Taj – Connemara, satu-satunya resort warisan kota yang dibangun pada tahun 1854, yang membawa kita kembali ke zaman Kerajaan Inggris. Kami juga menyiapkan dua tur bersama Jalan ceritaperusahaan yang menawarkan tur jalan kaki yang memperkenalkan budaya, legenda, dan bahkan mitos Chennai.

Bazar ChennaiBazar Chennai

Tur Bazaar yang dipimpin oleh Tuan Samarth membawa kita ke tempat yang hanya dikunjungi oleh sedikit orang Barat. Di bawah bimbingannya, yang sebelumnya tak terbayangkan terbuka di hadapan kita. Keranjang bumbu dan sayuran memercikkan warna. Sapi berkeliaran di gang-gang yang ramai, diberi makan oleh mereka yang ingin mendapatkan jasa. Di mana-mana kami disambut dengan senyuman dan penerimaan. India ini hampir abadi.

Tur kedua kami dengan Ny. Raman mencakup kunjungan ke kuil Hindu, rumah seorang pendeta Brahmana setempat, dan Basilika tempat rasul Thomas dimakamkan. Dia terkejut dengan rok dan celana pendek kami. Di India, bahu dan perut dapat ditelanjangi, tetapi menunjukkan kaki Anda tidak cukup untuk telanjang. Bu Raman menemukan kios tempat kami membeli kain panjang untuk membungkus tubuh kami — dan kami berangkat! Kami terpesona oleh pengetahuannya, kisahnya, dan antusiasmenya.

Pada sore hari kami menuju ke Hyatt untuk check-in untuk perjalanan kami. Tidak ada antrean panjang atau terminal yang menyesakkan. Dalam beberapa menit kami selesai dan di atas pelatih ber-AC yang nyaman untuk perjalanan cepat ke kapal. Kami naik ke atas, menyerahkan paspor kami dan langsung menuju ke kabin kami. Bahkan menurut standar jalur pelayaran mewah, kemudahan prosesnya sangat mengesankan.

Area kolam Azamara JourneySpace kolam Azamara Journey

Kami berempat bertemu dan mulai menjelajah. Space kebugarannya besar dan dilengkapi dengan baik — yay! Bar kopi, Mosaic Café, menyajikan minuman kopi spesial, teh, dan cokelat panas bersama dengan roti isi dan manisan. Gadis-gadis kami terkesan. Kolam renang dirancang dengan baik dengan kursi geladak yang diposisikan di bawah naungan dan matahari. Kami setuju bahwa Perjalanan Azamara adalah ukuran yang perfect: cukup besar untuk menawarkan variasi, cukup kecil untuk memberikan layanan yang baik.

Dua hari pertama berada di laut. Ini menawarkan kesempatan untuk pulih dari jet lag dan merasa nyaman di “rumah kedua” baru kami. Kami menikmati makanan yang luar biasa di restoran khusus, Aqualina, dan temukan berkah campuran dari bar gelato yang muncul di setiap prasmanan makan siang dan makan malam. Staf selalu ramah dan membantu.

Setelah dua hari di laut, kami tiba di Port Blair di Kepulauan Andaman. Jauh di Samudra Hindia, pulau-pulau ini tetap menjadi bagian dari India (alasan visa India multi-entri diperlukan untuk pelayaran ini). Azamara hanya menawarkan satu tamasya. Kami malah memutuskan untuk menyerang sendiri. Matahari terik dan kami dibanjiri pengemudi yang ingin “membawa kami jalan-jalan”. Saya curiga inilah yang dialami banyak orang ketika mereka pertama kali tiba di India dan sekali lagi saya berterima kasih kepada Storytrails. Hari ini kami senang untuk turun dan bahkan lebih senang untuk kembali.

Sungai IrrawaddySungai Irrawaddy, Myanmar

Sore berikutnya kami memasuki perairan Myanmar dan kapal berbelok di Sungai Irrawaddy menuju Yangon. Di kedua sisi terdapat sawah dan desa-desa kecil yang belum tersentuh modernitas. Penerimaan apa yang menanti kita? Kapal tidak dapat mengatur pertukaran mata uang dan kami diperingatkan bahwa pembersihan kapal mungkin memakan waktu berjam-jam. Untungnya kapten Norwegia kami yang ramah dan sangat santai datang membawa hadiah yang dia berikan kepada petugas bea cukai. Lima belas menit kemudian kapal dibersihkan dan kami bebas untuk pergi ke darat.

Kami telah membuat pengaturan dengan perusahaan wisata lokal bernama Bikeworld untuk menjemput kami dengan van pribadi selama satu jam perjalanan ke ibu kota. Rencananya adalah melakukan tur sepeda keesokan paginya yang akan memberikan gambaran sekilas tentang pedesaan Myanmar. Bikeworld didirikan oleh seorang Australia, Jeff Parry dan istrinya Burma Soesoe. Jeff adalah pengendara sepeda. Soesoe melakukan sisanya. Beberapa bulan yang lalu mereka membuka B&B di rumah mereka. Kami memutuskan untuk bermalam di sana sehingga kami bisa memulai lebih awal.

Jeff dan asisten Burma-nya, Lance (dijuluki oleh pengendara sepeda lain karena alasan yang mudah ditebak) sedang mengemasi truk dengan sepeda gunung dan helm saat kami turun untuk sarapan keesokan paginya. Perjalanan dengan truk yang membawa kami keluar dari pusat kota mengungkapkan sebuah negeri yang keterasingannya telah jauh tertinggal.

Anak-anak terlantar di Myanmar diasuh oleh biksu BudhaMyanmar: anak-anak terlantar yang diasuh oleh biksu Buddha

Jeff memasukkan beberapa perhentian ke dalam tur sepeda kami. Kami mengunjungi pondok satu kamar tempat gadis-gadis muda menganyam kapas menjadi kain kasa dan perkebunan karet tempat keluarga besar menyewa sebidang tanah seluas 10 hektar. Di sebuah sekolah terbuka yang dijalankan oleh sebuah biara, anak-anak menyambut kami dengan gembira. Tikar menggantikan meja dan kursi. Persediaan buku terbatas. Mengapa kami tidak berpikir untuk membawa pensil dan penghapus? Barang-barang kecil itu akan menjadi harta karun bagi anak-anak ini.

Setelah perjalanan kami kembali ke B & B untuk mandi dan lebih banyak keramahan Soesoe. Dia telah mengatur pemandu berbahasa Inggris untuk membawa kami dalam tur malam di Yangon. Kami berhenti untuk berfoto di dekat Royal Barge dan kemudian menuju situs paling ikonik di kota ini, Kuil Shwedagon. Myanmar masih menjadi tanah Buddha bahkan setelah 60 tahun pemerintahan militer yang represif.

Kami kembali ke kapal dan membandingkan catatan dengan tamu lain. Mereka yang mengikuti tamasya Azamara mengungkapkan kepuasannya, tetapi kami yakin kami telah membuat pilihan yang tepat untuk kami.

Berkano di PhuketBerkano di Phuket, Thailand

Phuket adalah tempat tujuan kami selanjutnya. Kami memesan tur Sea Canoe yang mencakup makan siang Thailand dan kunjungan ke pantai pribadi. Suami saya dan saya melakukan tur serupa di Phuket dengan jalur pelayaran mewah yang berbeda tahun lalu dan sangat kecewa. Untungnya, Azamara datang! Semuanya terencana dengan baik dan berjalan tanpa hambatan. Faktanya, kami berharap lebih banyak waktu. Kartu umpan balik saya akan menyarankan mereka menghentikan pemberhentian Pulau Andaman dan menggantinya dengan hari kedua di Phuket.

Pelayaran ini berakhir di Singapura yang sangat fashionable, sangat kontras dengan pelabuhan lain yang kami kunjungi dalam pelayaran ini. Adik ipar saya menyarankan agar kami bertemu dengan agen onboard yang memesan kapal pesiar di masa depan. Saya senang. Cara apa yang lebih baik untuk mengakhiri pelayaran Azamara selain dengan merencanakan yang lain!

Pemandangan kota Singapura dari rooftop Marina Bay SandsPemandangan kota Singapura dari rooftop Marina Bay Sands

Hak Cipta © 2012 Majalah Perjalanan Mewah. Seluruh hak cipta.


Posted

in

by